alasan tidak masuk kerja

25 Alasan Tidak Masuk Kerja yang Masuk Akal dan Contohnya

Diposting pada 931 views

Alasan Tidak Masuk Kerja yang Masuk Akal – Di saat-saat kita sibuk bekerja, ada kalanya kita tidak masuk kerja karena suatu alasan. Tidak masuk kerja karena alasan yang tepat tentu saja diperbolehkan, apalagi cuti atau tidak masuk kerja merupakan hak dari karyawan yang wajib diberikan oleh perusahaan.

Terdapat banyak alasan yang dapat muncul dan mendorong seseorang untuk memutuskan tidak masuk kerja pada suatu hari. Bisa jadi karena kondisi kesehatan, urusan keluarga yang penting, bahkan hingga kondisi mental yang membutuhkan waktu istirahat.

Meski hal tersebut merupakan bagian alami dari siklus bekerja, banyak karyawan merasa bingung dan ragu bagaimana cara menyampaikan alasan tersebut kepada atasan mereka secara profesional. Dalam artikel ini, kita akan menggali berbagai alasan umum ketidakhadiran di tempat kerja dan cara yang paling efektif untuk menyampaikannya.

Sehingga, Anda dapat memastikan bahwa Anda selalu menjaga hubungan positif dan profesional dengan atasan dan rekan kerja Anda, meskipun harus absen dari pekerjaan.

Alasan Tidak Masuk Kerja yang Masuk Akal

Sudah disebutkan di atas, bahwa terdapat banyak alasan tidak masuk kerja yang masuk akal. Di bawah ini akan kami sebutkan beberapa contoh alasan tidak masuk kerja yang bisa Anda gunakan untuk meminta izin. Berikut adalah daftar alasan-alasan yang dapat digunakan sebagai referensi.

1. Sakit

Mungkin yang paling umum dan sering digunakan, sakit adalah alasan masuk akal untuk tidak masuk kerja. Jika kamu benar-benar merasa tidak sehat, maka kamu sebaiknya tetap di rumah dan memeriksakan diri ke dokter. Apalagi dengan situasi pandemi ini, perlu lebih berhati-hati dengan kondisi kesehatan.

Untuk alasan tidak masuk kerja yang satu ini, kamu bisa meminta surat dokter ketika periksa. Biasanya akan diberi waktu 1-3 hari untuk kamu beristirahat. Perusahaan akan lebih percaya jika kamu memiliki surat dokter, dan di dalamnya tertulis harus istirahat selama beberapa hari.

Dimana kita bisa mendapatkan surat dokter? Kamu bisa datang ke puskesmas, klinik, praktik dokter mandiri atau rumah sakit.

2. Anggota Keluarga ada Yang Sakit

Alasan lain yang masuk akal untuk absen kerja adalah ada anggota keluarga yang sakit. Ini bisa menjadi alasan yang valid, terutama jika Anda adalah satu-satunya penjaga atau penanggungjawab untuk merawat anggota keluarga tersebut.

Anggota keluarga yang dimaksud biasanya adalah keluarga dekat seperti Ayah, Ibu, Anak, Kakek dan Nenek. Alasan lain yang serupa adalah menunggu keluarga yang sakit di rumah sakit. Kan, kalau opname biasanya beberapa hari dan yang tunggu bergantian kan?

3. Mengurus Dokumen Penting

Terkadang, mengurus dokumen penting, seperti perpanjangan KTP, SIM, atau Paspor membutuhkan waktu lebih dari satu hari. Bahkan jika anda mengambil cuti setengah hari, proses pengurusan dokumen mungkin membutuhkan lebih banyak waktu.

4. Saudara / Tetangga ada Yang Menikah

Pernikahan adalah acara khusus dan seringkali membutuhkan kehadiran kita. Bisa saja acara tersebut berada di kota atau negara lain, di tengah pekan, atau membutuhkan waktu persiapan lebih awal. Alasan ini menjadi masuk akal bila dikomunikasikan lebih awal.

Masak iya, saudara kita menikah kita malah asik bekerja? Ya kan lucu, walaupun sekarang lebih banyak nikahan itu di hari Ahad. Tapi kan, perlu persiapan beberapa hari sebelumnya ya kan?

5. Saudara ada Yang Meninggal

Kematian adalah kejadian yang amat menyedihkan dan mendalam, apalagi jika orang tersebut adalah anggota keluarga terdekat. Tentu kita akan merasa sangat kehilangan. Jika kondisi ini terjadi, alasan tidak masuk kerja dikarenakan ada saudara ada yang meninggal sangat masuk akal dan bahkan sebagian besar tempat kerja akan memberikan cuti khusus untuk berduka.

6. Kecelakaan

Tidak ada yang bisa memprediksi kecelakaan. Entah itu kecelakaan lalu lintas atau kecelakaan di rumah seperti terpeleset atau terjatuh, alasan ini tetaplah masuk akal. Namun, hal ini memerlukan bukti autentik untuk meyakinkan pihak kantor.

Apabila kecelakaan di jalan, tentu ada banyak hal yang perlu di urus. Jika terdapat korban, maka minimal dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut. Tidak lupa juga perlu mengurus surat-surat yang ditahan oleh pihak kepolisian.

7. Cuti Tahunan

Cuti adalah salah satu alasan tidak masuk kerja setiap karyawan, minimalnya adalah 12 hari setiap tahunnya. Cuti ini merupakan hak setiap karyawan, dan perusahaan wajib memunuhi itu.

Cuti yang bertujuan untuk menyegarkan pikiran dan tubuh dari tekanan kerja bisa menjadi alasan yang cukup masuk akal untuk tidak masuk kerja. Ingatlah untuk mengomunikasikannya dengan atasan dan rekan kerja agar pekerjaan tetap berjalan lancar selama absensi Anda.

8. Menikah

Hari pernikahan adalah momen yang paling penting dalam hidup seseorang. Miyakinkan atasan bahwa Anda membutuhkan waktu untuk persiapan pernikahan dan honeymoon adalah alasan yang sangat masuk akal. Biasanya perusahaan memiliki kebijakan khusus terkait cuti pernikahan.

9. Urusan Pribadi

Terkadang, ada urusan pribadi atau keluarga yang harus dihadiri dan memerlukan waktu dari pekerjaan. Misalnya, membeli rumah atau mobil, menemui dokter, dan lain sebagainya.

Meskipun daftar ini masih panjang, saya akan menghentikan penulisan untuk saat ini dan melanjutkan pada bagian berikutnya dalam permintaan yang lain untuk memenuhi batasan panjang.

10. Hamil

Pada beberapa kasus, kehamilan bisa menjadi alasan valid untuk tidak masuk kerja, terutama dalam periode trimester pertama dan ketiga, di mana ibu hamil biasanya merasa mual atau letih. Biasanya, ada kebijakan khusus di tempat kerja yang menyediakan cuti bagi ibu hamil. Beberapa perusahaan bahkan memberikan penyesuaian waktu kerja agar karyawan yang sedang hamil tetap merasa nyaman bekerja.

11. Keperluan Hukum, Jadi Saksi Misalnya

Perkara hukum juga dapat menjadi alasan untuk absen kerja. Mungkin anda harus menjadi saksi, menjalani pemeriksaan, atau mengurus permasalahan hukum lainnya. Apapun kasusnya, hukum seringkali membutuhkan kehadiran dan partisipasi kita, dan ini jelas merupakan alasan yang masuk akal.

12. Urusan Penting Mendadak

Ada kalanya kita harus menangani urusan mendadak yang memerlukan waktu dan perhatian kita, seperti masalah dengan perumahan kita atau kendaraan rusak. Alasan ini mungkin memerlukan beberapa bukti dan jika bisa ditangani dalam waktu yang relatif singkat, mungkin tidak perlu menggunakan waktu cuti penuh.

13. Ada Tamu Penting

Adanya tamu penting seringkali membutuhkan perhatian dan waktu kita. Misalnya, kerabat jauh datang berkunjung atau ada tamu bisnis penting yang harus diurus. Tentu saja, sebaiknya kita menjelaskan dan membuktikan situasi tersebut agar tidak mengganggu kepercayaan dengan atasan dan rekan kerja.

14. Sakit Haid

Untuk wanita, sakit haid bisa menjadi hal yang sangat mengganggu dan terkadang memerlukan istirahat yang tepat. Pada kasus yang parah, hal ini bisa menjadi alasan valid untuk tidak masuk kerja.

15. Umrah atau Haji

Untuk umat Islam, melakukan umrah atau haji adalah ibadah yang disyaratkan dan membutuhkan waktu yang cukup lama. Hal ini jelas menjadi alasan yang masuk akal dan selaras dengan hak-hak karyawan.

16. Bencana Alam

Bencana alam seperti banjir, gempa bumi, atau hal-hal darurat lainnya seringkali membuat kita tidak bisa masuk kerja. Selain itu, kita mungkin perlu waktu untuk menangani kerusakan yang terjadi atau membantu yang terkena dampak.

17. Keperluan Pendidikan

Mungkin ada kebutuhan pendidikan yang harus dihadiri, seperti seminar, pelatihan, ujian, atau bahkan pengambilan gelar pendidikan tinggi. Jika dijelaskan dengan baik, alasan ini seringkali dipahami dan diterima oleh atasan dan rekan kerja.

18. Konflik Jadwal

Saat kita memiliki dua atau lebih komitmen yang bertemu di waktu yang sama, konflik jadwal bisa terjadi. Misalnya, jika ada rapat bisnis penting yang tiba-tiba muncul dan bertepatan dengan jam kerja, itu bisa menjadi alasan yang masuk akal untuk tidak masuk kerja.

19. Kehabisan Bensin atau Mobil Rusak

Mobil adalah metode transportasi utama bagi banyak orang. Kehabisan bensin, baterai mobil mati, atau masalah teknis lainnya menjadi alasan yang cukup valid untuk absen kerja.

20. Kebakaran atau Pembobolan Rumah

Kedua situasi tersebut adalah keadaan darurat yang memerlukan intervensi kita segera dan karenanya menjadi alasan yang masuk akal untuk absensi.

21. Berpartisipasi dalam Acara Sosial

Kerja sukarela atau berpartisipasi dalam acara sosial bisa menjadi alasan yang masuk akal untuk absensi jika perusahaan anda mendukung berbagai kegiatan sosial atau memiliki kebijakan yang memungkinkan karyawan berpartisipasi dalam acara seperti itu.

22. Kehilangan Dompet atau Tas

Jika kita kehilangan dompet atau barang penting lainnya, kita mungkin perlu waktu untuk melaporkannya ke pihak berwenang dan mencari barang tersebut. Ini juga bisa menjadi alasan yang valid jika kita tidak bisa mencapai lokasi kerja tanpa item tersebut.

23. Kegiatan Luar Ruangan atau Retret Perusahaan

Ini mungkin berlaku lebih pada perusahaan yang sering melakukan pertemuan atau retret tim di luar kantor. Jika individu perlu menghadiri acara tersebut, bisa menjadi alasan yang masuk akal untuk absen dari tempat kerja.

Sudah pasti kegiatan yang satu ini pasti diizinkan oleh perusahaan, kan mewakili perusahaan kan ya? Berarti atas perintah atasan.

24. Emergensi Medis

Tidak semua kondisi medis adalah sesuatu yang kita rencanakan. Emergensi medis seperti serangan jantung, stroke, atau kondisi serius lainnya adalah alasan yang sangat masuk akal untuk absen kerja.

Tips Menyampaikan Izin Tidak Masuk Kerja

Menghadapi situasi di mana harus absen dari pekerjaan dapat menjadi pengalaman yang rumit dan mengganggu. Sebagai profesional, penting untuk mengetahui bagaimana cara mengkomunikasikan kebutuhan tersebut kepada atasan dan rekan kerja dengan cara yang tepat dan profesional. Artikel ini akan membahas tips penting yang dapat membantu anda menyampaikan izin tidak masuk kerja dengan cara yang efektif.

1. Mengomunikasikan Kebutuhan Anda Sejak Awal

Salah satu aspek penting dalam mengajukan izin tidak masuk kerja adalah mengkomunikasikan kebutuhan tersebut sejak awal.

Jika anda tahu bahwa anda akan perlu absen dari pekerjaan dalam waktu dekat, sebaiknya segera beri tahu atasan anda.

Bisa jadi alasan absen anda berkaitan dengan kesehatan, urusan keluarga, pendidikan, atau keperluan penting lainnya. Dengan memberitahu atasan anda lebih awal, mereka memiliki waktu untuk membuat penyesuaian dan mengatur ulang tugas-tugas yang mungkin perlu diselesaikan selama anda absen.

2. Jujurlah dan Transparan

Jujur dan transparan adalah kunci untuk mempertahankan hubungan baik dengan atasan dan rekan kerja. Jika anda merasa perlu untuk absen, menjelaskan alasan secara jujur dan tepat penting untuk menjaga kepercayaan dan rasa hormat antara anda dan atasan anda.

Tentunya, perlu adanya batas privasi dalam mengungkapkan detail tentang alasan absen anda. Misalnya, jika alasan absen berkaitan dengan kesehatan, cukup sampaikan bahwa anda memerlukan waktu untuk beristirahat atau berkonsultasi dengan dokter.

Anda tidak perlu merinci kondisi medis anda selama hal tersebut masih dalam batasan yang pantas dan tidak melanggar peraturan perusahaan atau hukum tentang privasi data pribadi.

3. Manfaatkan Kebijakan Izin Kerja

Sebagian besar perusahaan memiliki kebijakan tertulis tentang izin kerja dan absen. Kebijakan ini biasanya mencakup berapa banyak hari izin atau jatah cuti yang anda miliki, apa saja alasan yang masuk akal untuk absen, dan bagaimana proses melakukan permintaan izin.

Dengan memahami dan mematuhi kebijakan ini, anda tidak hanya memastikan bahwa anda bertindak sesuai aturan perusahaan, tetapi juga menunjukkan bahwa anda menghargai dan menghormati prosedur dan aturan yang telah ditetapkan.

4. Memastikan Kontinuitas Kerja

Salah satu kekhawatiran terbesar bagi atasan ketika seorang karyawan tidak bisa hadir di tempat kerja adalah bagaimana memastikan bahwa pekerjaan masih bisa berjalan dengan lancar.

Karena itu, sebelum anda meminta izin tidak masuk kerja, buatlah rencana tentang bagaimana pekerjaan anda dapat diselesaikan selama anda tidak ada.

Apakah ada rekan kerja yang dapat mengambil alih tugas anda sementara? Apakah ada bagian pekerjaan yang dapat anda selesaikan sebelum atau setelah absen? Dengan menunjukkan bahwa anda telah memikirkan ini, atasan anda akan merasa lebih nyaman dengan absensi anda.

5. Pakai Surat Resmi

Meskipun mungkin lebih mudah atau lebih cepat untuk meminta izin absen melalui telepon atau obrolan singkat, penting bagi anda untuk mendokumentasikan permintaan izin. Anda bisa melakukannya dengan mengirim email atau surat secara resmi kepada atasan anda, atau menggunakan sistem manajemen izin kerja jika perusahaan anda memiliki satu.

Mendokumentasikan permintaan izin kerja memastikan bahwa ada bukti tertulis tentang permintaan anda dan juga membantu atasan anda untuk melacak permintaan dan persetujuan izin kerja.

6. Menggunakan Bahasa yang Profesional dan Hormat

Bahasa dan nada komunikasi anda sangat penting saat meminta izin untuk absen dari pekerjaan. Bahkan jika atasan anda sangat akomodatif dan fleksibel, masih penting untuk meminta izin dengan cara yang sopan dan hormat.

7. Pilih waktu yang tepat

Mengajukan izin kerja bukanlah hal yang bisa dilakukan saat-saat terakhir. Aturan umum adalah mengajukan setidaknya dua minggu sebelum tanggal yang anda butuhkan, tergantung pada kebijakan perusahaan dan durasi izin yang anda butuhkan. Anda juga harus mempertimbangkan cara pengajuan izin, apakah secra langsung, melalui email, atau mungkin menggunakan sistem atau aplikasi khusus yang disediakan oleh perusahaan.

Berikut adalah contoh cara meminta izin absen:

“Saya ingin meminta izin absen pada tanggal 15 Februari karena saya perlu melaksanakan penting keperluan keluarga. Saya telah berbicara dengan tim saya dan mereka memahami situasinya dan bersedia mengambil alih tugas saya selama absen saya. Apakah ini dapat disetujui?”

Mengenal Surat Izin dan Pesan WhatsApp

Surat Izin

Surat izin merupakan salah satu jenis surat formal yang umumnya digunakan dalam lingkungan kerja untuk menyampaikan informasi tentang ketidakhadiran seseorang. Ini adalah cara resmi dengan tujuan memberi tahu atasan atau pihak terkait tentang alasan absensi dan durasinya.

Pesan WhatsApp

Di sisi lain, pesan WA telah menjadi alat komunikasi yang seringkali digunakan untuk kommunikasi informal dan juga semi-formal, bisa juga kita gunakan untuk meminta ijin tidak masuk kerja.

Meskipun begitu, perlu dipertimbangkan lagi apakah di perusahaan Anda diperbolehkan untuk meminta ijin tidak masuk kerja melalui whatsapp. Karena pada umumnya, perusahaan mensyaratkan permintaan secara tertulis.

Jenis-Jenis Izin Tidak Masuk Kerja

Ada beberapa jenis izin kerja, di antaranya:

  1. Izin sakit: Jika Anda sedang tidak sehat dan tidak sanggup bekerja.
  2. Izin pribadi: Anda perlu waktu untuk urusan pribadi yang tidak bisa dihindari.
  3. Izin cuti: Anda memerlukan liburan atau waktu untuk diri sendiri.
  4. Cuti hamil dan melahirkan: Untuk karyawan perempuan yang hamil dan memerlukan istirahat sebelum dan sesudah melahirkan.
  5. Cuti bapak: Untuk karyawan laki-laki yang baru saja memiliki anak dan perlu waktu untuk mendukung istri dan bayinya.

Dibawah ini adalah beberapa contoh surat izin dan pesan WhatsApp yang dapat Anda gunakan sebagai referensi.

Contoh Surat Izin Tidak Masuk Kerja

Berikut ini adalah cara penulisan surat izin tidak masuk kerja yang benar dan profesional.

Contoh Surat Izin Sakit:

[Alamat][Tanggal]Kepada Yth,[Atasan / HRD / Pemilik Perusahaan]di [Tempat]Melalui surat ini, saya, [Nama Anda], meminta izin untuk tidak masuk kerja selama [jumlah hari] mulai [tanggal]. Saya sedang mengalami kondisi kesehatan yang membutuhkan perhatian dan istirahat.Saya telah berbicara dengan [Nama rekan kerja] dan dia telah setuju untuk mengambil alih tugas saya selama saya absen.Terima kasih atas pengertian dan dukungannya, dan saya berharap dapat kembali bekerja segera setelah kondisi kesehatan saya membaik.Hormat saya,[Nama Anda][Posisi Anda di Perusahaan]

Contoh Surat Izin Kepentingan Pribadi:

[Alamat][Tanggal]Kepada Yth,[Atasan / HRD / Pemilik Perusahaan]di [Tempat]Dengan ini, saya, [Nama Anda], ingin meminta izin untuk tidak hadir di kantor pada [tanggal]. Hal ini dikarenakan saya harus menyelesaikan beberapa urusan pribadi yang tidak dapat ditunda.Saya sudah berkoordinasi dengan [Nama rekan kerja] untuk menyelesaikan tanggung jawab saya selama periode ini.Terima kasih atas pengertian dan dukungannya.Hormat saya,[Nama Anda][Posisi Anda di Perusahaan]

Contoh Surat Izin Cuti:

[Alamat][Tanggal]Kepada Yth,[Atasan / HRD / Pemilik Perusahaan]di [Tempat]Saya, [Nama Anda], ingin mengajukan cuti selama [jumlah hari] hari, dimulai dari [tanggal] hingga [tanggal]. Alasannya adalah saya membutuhkan waktu untuk istirahat dan pulih.Saya telah berdiskusi dengan [Nama rekan kerja] dan menyerahkan semua tanggung jawab dan tugas saya selama saya tidak ada.Terima kasih atas pengertian dan dukungannya.Hormat saya,[Nama Anda][Posisi Anda di Perusahaan]

Contoh Pesan WhatsApp Untuk Izin Tidak Masuk Kerja

Berikut ini adalah cara penulisan pesan WhatsApp yang benar dan profesional untuk permintaan izin tidak masuk kerja.

Contoh Pesan WhatsApp Izin Sakit:

Selamat [Pagi / Siang / Sore] Pak/ Bu [Nama Atasan/ HRD],Saya [Nama Anda] mohon maaf, namun saya tidak akan bisa hadir bekerja hari ini karena kondisi kesehatan saya yang tidak baik. Saya telah menginformasikan hal ini kepada [Nama rekan kerja] dan dia setuju untuk mengambil alih tugas saya selama absen saya. Terima kasih atas pengertiannya.

Contoh Pesan WhatsApp Izin Kepentingan Pribadi:

Selamat [Pagi / Siang / Sore] Pak/ Bu [Nama Atasan/ HRD],Saya [Nama Anda] ingin meminta izin untuk tidak masuk kerja pada [tanggal] karena ada urusan pribadi yang saya harus selesaikan. Saya telah berbicara dengan [Nama rekan kerja] dan dia setuju untuk menangani tugas saya.Terima kasih atas pengertian dan dukungannya.

Contoh Pesan WhatsApp Izin Cuti:

Selamat [Pagi / Siang / Sore] Pak/ Bu [Nama Atasan/ HRD],Saya [Nama Anda], berencana menjalani cuti selama [jumlah hari] hari, mulai dari [tanggal]. Saya telah menyerahkan tanggung jawab dan tugas saya kepada [Nama rekan kerja] selama absen saya. Terima kasih atas pengertian dan dukungannya.

Penting untuk diingat bahwa meminta izin dengan cara yang benar dan profesional akan menunjukkan rasa hormat Anda terhadap atasan dan rekan kerja. Dengan contoh surat dan pesan WA di atas, Anda kini memiliki acuan tentang cara melakukan ini dengan benar.

Kesimpulan

Terakhir tapi tidak kalah pentingnya, memahami dan mematuhi kebijakan perusahaan mengenai jam kerja dan absen sangat penting. Sementara ada banyak alasan yang masuk akal untuk tidak masuk kerja, pertimbangan harus selalu dibuat berdasarkan profesionalisme dan tanggung jawab kita, serta berkomunikasi dengan atasan dan rekan kerja dengan jujur dan tepat waktu.

Menyampaikan alasan-alasan ini dengan jujur dan tepat waktu adalah salah satu kunci untuk mempertahankan hubungan baik dengan atasan dan rekan kerja kita.

Baca juga:

Gambar Gravatar
Tim Editorial KitaPunya.net adalah seorang profesional di bidang Manajemen, Teknologi Digital dan Marketing dengan pengalaman lebih dari 10 tahun. KitaPunya.net saat ini menjadi situs pendidikan dan karir yang selalu berusaha memberikan inforamasi akurat, terpecaya dan terupdate.