alasan menjadi polisi

11 Motivasi Menjadi Polisi Sebagai Pilihan Hidup

Diposting pada 4,804 views

Halo, teman-teman! Apakah kalian pernah bermimpi menjadi polisi? Polisi adalah salah satu profesi yang mulia dan menantang. Polisi bertugas menjaga keamanan, ketertiban, dan hukum di masyarakat. Polisi juga berperan sebagai pelindung, pelayan, dan pengayom masyarakat.

Polisi adalah orang-orang yang bertugas menjaga ketertiban, keamanan, dan hukum di masyarakat. Polisi memiliki berbagai fungsi dan tugas, seperti mencegah dan menangani kejahatan, mengatur lalu lintas, memberikan bantuan kepada masyarakat, dan lain-lain. Polisi juga memiliki kewenangan untuk menangkap, menahan, dan memeriksa orang yang diduga melakukan tindak pidana.

Untuk menjadi polisi, seseorang harus memenuhi syarat-syarat tertentu, seperti memiliki kewarganegaraan Indonesia, berusia minimal 18 tahun, memiliki pendidikan minimal SMA atau sederajat, tidak pernah dihukum penjara atau kurungan, tidak bertato atau bertindik, dan sebagainya. Selain itu, calon polisi juga harus mengikuti seleksi yang meliputi tes akademik, tes kesehatan, tes psikologi, tes fisik, tes wawancara, dan tes kejujuran.

Lalu, apa saja motivasi yang bisa membuat seseorang ingin menjadi polisi? Berikut ini adalah beberapa contoh motivasi menjadi polisi yang mungkin bisa menginspirasi kalian.

10 Motivasi Menjadi Polisi Menjadi Pilihan Hidup

Polisi adalah salah satu profesi yang penuh tantangan dan tanggung jawab. Polisi bertugas untuk menjaga ketertiban, keamanan, dan hukum di masyarakat. Polisi juga harus siap menghadapi berbagai risiko dan bahaya yang mengancam nyawa mereka. Namun, ada banyak alasan mengapa seseorang memilih berkarir menjadi polisi. Berikut ini adalah 10 motivasi menjadi polisi yang bisa menjadi inspirasi bagi Anda.

1. Mewujudkan cita-cita sejak kecil

Pernahkah kamu bercita-cita menjadi polisi saat masih kecil? Biasanya kan kita ditanya waktu SD, “cita-citamu apa anak-anak?”.

Ada yang jawab “saya mau jadi dokter bu!”, anak yang lain “saya mau jadi pilot bu”, ada yang jawab “saya mau jadi pak ustad bu”. Wahh mulia sekali anak itu. Sedangkan kamu menjawab “saya mau jadi polisi bu kalau sudah besar!”.

Memang banyak orang yang bercita-cita menjadi polisi sejak kecil karena terinspirasi oleh tokoh-tokoh polisi yang ada di film, buku, atau melihat polisi di jalan raya.

Banyak anak-anak yang tertarik dengan keberanian, kewibawaan, dan dedikasi polisi dalam menjalankan tugasnya. Mereka juga ingin membantu orang-orang yang membutuhkan perlindungan dan keadilan.

Karena cita-cita menjadi polisi pada waktu kecil itulah, sebagian orang mewujudkannya pada saat besar. Apakah kamu termasuk didalamnya.

2. Ingin mengabdi pada negara

Ini adalah salah satu motivasi yang paling mulia dan luhur. Seseorang yang ingin menjadi polisi karena ingin mengabdi pada negara, jika itu jadi alasanmu berarti kamu memiliki jiwa patriotisme dan nasionalisme yang tinggi.

Seseorang yang ingin menjadi polisi karena ingin mengabdi pada negara berarti siap mengorbankan waktu, tenaga, bahkan nyawa demi menjaga kedaulatan dan keutuhan negara. Seseorang yang ingin menjadi polisi karena ingin mengabdi pada negara berarti mencintai tanah airnya dengan segenap hati.

Mengabdi pada negara juga berarti menjadi pelayan masyarakat. Polisi memiliki peran penting dalam menjaga stabilitas dan kemajuan bangsa. Polisi juga berperan dalam memberantas kejahatan, menegakkan hukum, dan melindungi hak asasi manusia. Dengan menjadi polisi, seseorang bisa berkontribusi bagi negara dan masyarakat dengan cara yang nyata.

3. Buat mantan pacar menyesal

Mungkin ini terdengar agak aneh, tapi ada beberapa orang yang ingin menjadi polisi karena ingin membuktikan diri kepada mantan pacar mereka. Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka bisa sukses, berprestasi, dan dihormati sebagai polisi. Mereka ingin membuat mantan pacar mereka menyesal telah meninggalkan mereka.

Tapi guys, saya berharap ini bukan menjadi alasanmu untuk menjadi polisi ya, kalaupun iya semoga dikemudian hari alasan itu berubah menjadi alasan yang lebih tulus, mengabdi pada negara misalnya.

4. Agar terlihat lebih gagah

Menjadi polisi juga bisa meningkatkan rasa percaya diri seseorang. Polisi memiliki penampilan yang rapi, disiplin, dan berwibawa. Polisi juga memiliki kemampuan fisik dan mental yang prima. Polisi juga bisa mengenakan seragam dan atribut yang keren, seperti topi, rompi, senjata, dan lain-lain. Semua itu bisa membuat seseorang terlihat lebih gagah dan menarik.

5. Membanggakan orangtua

Orangtua pasti bangga jika anaknya menjadi polisi. Polisi adalah profesi yang dihormati dan dihargai di masyarakat. Polisi juga memiliki gaji dan tunjangan yang cukup baik. Polisi juga bisa memberikan perlindungan dan pelayanan kepada keluarga dan kerabatnya. Dengan menjadi polisi, seseorang bisa membuat orangtua bahagia dan bangga.

6. Polisi adalah profesi yang dihormati dan dihargai

Polisi adalah profesi yang dihormati dan dihargai oleh masyarakat. Polisi mendapatkan penghargaan atas jasa-jasanya dalam menjaga keamanan dan ketertiban. Polisi juga mendapatkan penghormatan atas pengorbanan dan loyalitasnya terhadap negara. Polisi sering mendapatkan penghargaan dari pemerintah, organisasi, atau individu atas prestasi dan dedikasinya.

7. Polisi Memiliki Gaji Yang Cukup

Polisi adalah profesi yang mendapatkan fasilitas dan kesejahteraan yang cukup baik dari negara. Polisi mendapatkan gaji, tunjangan, asuransi, pensiun, dan fasilitas lainnya yang menjamin kehidupannya. Polisi juga mendapatkan fasilitas pendidikan, pelatihan, peralatan, kendaraan, dan sarana prasarana yang mendukung tugasnya.

8. Melatih Mental

Polisi adalah profesi yang menantang diri sendiri untuk terus belajar, berkembang, dan berprestasi. Polisi harus menguasai berbagai pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dibutuhkan dalam menjalankan tugasnya. Polisi juga harus menghadapi berbagai situasi yang sulit, kompleks, dan dinamis yang menguji kemampuan dan mentalnya.

9. Mempunyai jenjang karir yang menjanjikan

Polisi adalah profesi yang mempunyai jenjang karir yang menjanjikan. Polisi bisa naik pangkat, jabatan, atau golongan sesuai dengan kinerja dan kompetensinya. Polisi juga bisa mendapatkan kesempatan untuk mengikuti pendidikan lanjutan, tugas belajar, atau studi banding di dalam atau luar negeri. Polisi juga bisa mendapatkan kesempatan untuk bergabung dengan organisasi internasional seperti Interpol atau PBB.

10. Mempunyai jaringan luas

Polisi adalah profesi yang mempunyai jaringan luas dengan berbagai pihak. Polisi harus berinteraksi dengan masyarakat, pemerintah, media, lembaga swadaya masyarakat, organisasi profesi, atau lembaga internasional dalam menjalankan tugasnya. Polisi juga bisa membangun hubungan baik dengan rekan-rekan seprofesi dari berbagai daerah atau negara.

11. Memiliki Pengalaman Yang Berharga yang bisa Diceritakan Ke Anak dan Cucu

Polisi adalah profesi yang mempunyai pengalaman berharga dalam hidupnya. Polisi bisa melihat berbagai sisi kehidupan masyarakat dari berbagai latar belakang sosial, budaya, agama, atau etnis. Polisi juga bisa menyaksikan berbagai peristiwa penting yang terjadi di negara atau dunia. Polisi juga bisa merasakan berbagai emosi yang meliputi kegembiraan, kesedihan, kekecewaan, atau kebanggaan.

Cara Menjadi Polisi

Persyaratan Umum Menjadi Polisi

Untuk menjadi polisi, Anda harus memenuhi persyaratan umum sebagai berikut:

  • Warga negara Indonesia
  • Beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
  • Setia kepada Pancasila, UUD 1945, dan NKRI
  • Berusia minimal 18 tahun dan maksimal 22 tahun untuk lulusan SMA/sederajat, atau maksimal 25 tahun untuk lulusan D3/sederajat
  • Sehat jasmani dan rohani
  • Tidak pernah terlibat dalam tindak pidana
  • Tidak bertato, tidak bertindik (bagi pria), dan tidak buta warna
  • Tinggi badan minimal 165 cm untuk pria dan 160 cm untuk wanita
  • Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan
  • Tidak sedang menjalani ikatan dinas dengan instansi lain

Tahapan Seleksi Menjadi Polisi

Jika Anda sudah memenuhi persyaratan umum dan khusus, Anda bisa mendaftar menjadi calon polisi melalui website resmi Polri. Anda akan mengikuti beberapa tahapan seleksi sebagai berikut:

  • Seleksi Administrasi: Anda harus mengisi formulir pendaftaran online dan mengunggah dokumen-dokumen yang dibutuhkan, seperti ijazah, KTP, surat keterangan sehat, surat keterangan catatan kepolisian, dan lain-lain.
  • Seleksi Akademik: Anda akan mengikuti tes tertulis yang meliputi tes potensi akademik, tes pengetahuan umum, tes bahasa Indonesia, tes bahasa Inggris, dan tes bidang keahlian.
  • Seleksi Jasmani: Anda akan mengikuti tes fisik yang meliputi tes kesegaran jasmani (lari, sit up, push up, pull up), tes kesehatan (penglihatan, pendengaran, gigi), tes psikologi (tes kepribadian, tes intelegensi), dan tes narkoba.
  • Seleksi Wawancara: Anda akan diwawancarai oleh tim seleksi yang terdiri dari pejabat Polri dan psikolog. Anda akan ditanyai tentang motivasi, pengalaman, pengetahuan, sikap, dan perilaku Anda sebagai calon polisi.
  • Seleksi Kesehatan: Anda akan menjalani pemeriksaan kesehatan lebih lanjut di rumah sakit Polri. Anda akan diperiksa tentang kondisi fisik, organ dalam, darah, urine, feses, dan lain-lain.
  • Seleksi Akhir: Anda akan mengikuti tes akhir yang meliputi tes kesamaptaan jasmani (lari gawang, lompat jauh), tes keterampilan (menembak, mengemudi), tes mental ideologi (wawasan kebangsaan, bela negara), dan tes kejujuran (tes kebohongan, tes integritas).

Jika Anda lolos semua tahapan seleksi, Anda akan dinyatakan sebagai calon siswa polisi dan akan mengikuti pendidikan di sekolah polisi. Pendidikan polisi berlangsung selama 9 bulan untuk lulusan SMA/sederajat dan 6 bulan untuk lulusan D3/sederajat. Selama pendidikan, Anda akan mendapatkan materi teori dan praktik tentang ilmu kepolisian, hukum, tata negara, bela diri, senjata api, dan lain-lain. Anda juga akan mendapatkan pembinaan mental, moral, dan disiplin sebagai polisi.

Setelah lulus pendidikan, Anda akan dilantik sebagai polisi dan akan ditugaskan di satuan kerja sesuai dengan bidang keahlian Anda. Anda juga akan mendapatkan pangkat, gaji, tunjangan, fasilitas, dan hak-hak lainnya sebagai anggota Polri.

Cerita Motivasi Seorang Polisi

Salah satu contoh polisi yang sukses dalam karirnya adalah Komisaris Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo. Beliau adalah Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) yang saat ini menjabat. Beliau dilantik oleh Presiden Joko Widodo pada 27 Januari 2021.

Sebelum menjadi Kapolri, beliau memiliki pengalaman yang luas dan beragam dalam berbagai bidang kepolisian. Beliau pernah menjabat sebagai Kepala Biro Perekonomian Kepolisian Daerah Metro Jaya, Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Mabes Polri, Kapolda Banten, Kabareskrim Polri, dan Wakapolri.

Beliau juga dikenal sebagai sosok yang dekat dengan masyarakat dan memiliki visi untuk membangun kepolisian yang profesional, modern, dan terpercaya. Beliau juga memiliki misi untuk meningkatkan pelayanan publik, pemberantasan korupsi, penegakan hukum yang berkeadilan, dan perlindungan hak asasi manusia.

Beliau adalah inspirasi bagi banyak polisi muda yang ingin mengabdi kepada negara dan rakyat. Beliau membuktikan bahwa dengan kerja keras, disiplin, dan loyalitas, polisi bisa mencapai prestasi yang gemilang dan mendapat penghargaan dari masyarakat.

Kesimpulan

Itulah beberapa contoh motivasi yang bisa membuat seseorang ingin menjadi polisi. Tentu saja, motivasi tiap orang bisa berbeda-beda. Yang penting adalah motivasi tersebut harus positif, sehat, dan sesuai dengan nilai-nilai kepolisian.

Jika kalian memiliki motivasi untuk menjadi polisi, jangan ragu untuk mewujudkannya. Persiapkan diri kalian dengan baik, ikuti proses seleksi dengan jujur dan sportif, dan jadilah polisi yang profesional, bermoral, dan humanis.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk kalian. Terima kasih telah membaca.

Baca juga:

Gambar Gravatar
Tim Editorial KitaPunya.net adalah seorang profesional di bidang Manajemen, Teknologi Digital dan Marketing dengan pengalaman lebih dari 10 tahun. KitaPunya.net saat ini menjadi situs pendidikan dan karir yang selalu berusaha memberikan inforamasi akurat, terpecaya dan terupdate.