arti kata pangestu

Pangestu Tegese: Arti lan Contoh Ukarane

Diposting pada 14,007 views

Tegese Pangestu

Tegese pangestu yaiku doa utawa berkat saka Gusti Allah kanggo wong sing njaluk. Pangestu iku penting banget kanggo urip lan kesejahteraan wong Jawa. Wong Jawa biasane njaluk pangestu marang para leluhur, guru, lan wong sing luwih tuwa utawa luwih pinter. Pangestu iku bisa ngasilake rasa tentrem, tansah bersyukur, lan nggawe wong Jawa kuwat ngadepi tantangan urip.

(Tegese pangestu adalah doa atau berkah dari Tuhan yang diberikan kepada seseorang yang memintanya. Pangestu sangat penting bagi kehidupan dan kesejahteraan orang Jawa. Orang Jawa biasanya meminta pangestu kepada leluhur, guru, atau orang yang lebih tua atau lebih bijaksana. Pangestu dapat menciptakan perasaan tenteram, selalu bersyukur, dan membuat orang Jawa kuat menghadapi tantangan hidup).

Nalika njaluk pangestu, wong Jawa biasane ngucapake “nyuwun pangestu” utawa “nyuwun sewu”. Nalika nggawe pangestu, wong Jawa biasane ngucapake “mugi-mugi” utawa “mugi-mugi panjenengan”. Pangestu iku bisa diwujudake kanthi nyambut gawe, nyekar kubur, nyuwun pitulungan, lan liya-liyane.

Pangestu iku ora mung tegese doa utawa berkat saka Gusti Allah. Pangestu iku uga tegese kawicaksanan lan kawruh kanggo wong Jawa. Wong Jawa duwe falsafah sing diarani “pangestu ing budi”. Artine yaiku wong Jawa kudu duwe budi pekerti sing luhur lan nggawe pangestu dadi prinsip urip. Wong Jawa kudu tansah ngayomi lan ngresiki kabeh makhluk hidup, ora mung manungsa.

Pangestu iku uga bisa diartiake minangka kebijaksanaan lan kesadaran kanggo wong Jawa. Wong Jawa kudu duwe pangestu ing pikir lan pangestu ing ati. Artine yaiku wong Jawa kudu duwe pikiran sing jernih lan ati sing suci. Wong Jawa kudu tansah nglakoni introspeksi lan ngembangake potensi diri.

Pangestu iku uga bisa diartiake minangka kebahagiaan lan keselamatan kanggo wong Jawa. Wong Jawa kudu duwe pangestu ing raga lan pangestu ing jiwa. Artine yaiku wong Jawa kudu duwe raga sing sehat lan jiwa sing bahagia. Wong Jawa kudu tansah ngatur pola makan, olahraga, istirahat, lan meditasi.

Pangestu iku uga bisa diartiake minangka kemakmuran lan kemulyaan kanggo wong Jawa. Wong Jawa kudu duwe pangestu ing harta lan pangestu ing martabat. Artine yaiku wong Jawa kudu duwe harta sing cukup lan martabat sing luhur. Wong Jawa kudu tansah kerjo keras, kerjo cerdas, kerjo ikhlas, lan kerjo bareng.

Nuwun sewu yen ana salah tembung utawa arti saka pangestune.

Terjemahan:

Tegese pangestu adalah doa atau berkah dari Tuhan yang diberikan kepada seseorang yang memintanya. Pangestu sangat penting bagi kehidupan dan kesejahteraan orang Jawa. Orang Jawa biasanya meminta pangestu kepada leluhur, guru, atau orang yang lebih tua atau lebih bijaksana. Pangestu dapat menciptakan perasaan tenteram, selalu bersyukur, dan membuat orang Jawa kuat menghadapi tantangan hidup.

Ketika meminta pangestu, orang Jawa biasanya mengucapkan “nyuwun pangestu” atau “nyuwun sewu”. Ketika memberikan pangestu, orang Jawa biasanya mengucapkan “mugi-mugi” atau “mugi-mugi panjenengan”. Pangestu dapat diwujudkan melalui sambutan kerja, ziarah ke makam, meminta bantuan, dan sebagainya.

Pangestu tidak hanya berarti doa atau berkah dari Tuhan. Pangestu juga berarti kearifan dan pengetahuan bagi orang Jawa. Orang Jawa memiliki falsafah yang disebut “pangestu ing budi”. Artinya, orang Jawa harus memiliki sikap yang baik dan menjadikan pangestu sebagai prinsip hidup. Orang Jawa harus selalu menghormati dan menghargai semua makhluk hidup, bukan hanya manusia.

Pangestu juga dapat diartikan sebagai kebijaksanaan dan kesadaran bagi orang Jawa. Orang Jawa harus memiliki pemikiran yang jernih dan hati yang suci. Orang Jawa harus selalu melakukan introspeksi dan mengembangkan potensi diri.

Pangestu juga dapat diartikan sebagai kebahagiaan dan keselamatan bagi orang Jawa. Orang Jawa harus memiliki kesehatan fisik dan kebahagiaan jiwa. Orang Jawa harus mengatur pola makan, berolahraga, istirahat, dan meditasi.

Pangestu juga dapat diartikan sebagai kemakmuran dan kemuliaan bagi orang Jawa. Orang Jawa harus memiliki kekayaan yang cukup dan martabat yang tinggi. Orang Jawa harus bekerja keras, cerdas, ikhlas, dan bekerja bersama.

Contoh Ukara Pangestu

erikut adalah beberapa contoh ukara pangestu beserta artinya dalam bahasa Indonesia:

  • Raden Gatutkaca banjur njaluk pangestu marang ibune. (Raden Gatutkaca selanjutnya memohon doa restu kepada ibunya.)
  • Nyuwun pangestunipun anggen kawula bebrayan saget sakinah mawaddah wa rahmah. (Mohon doa restunya agar saya menjalani pernikahan bisa sakinah mawaddah wa rahmah.)
  • Alhamdulillah pangestune sampean saiki usaha dodolanku iso mlaku lancar. (Puji syukur kepada Allah dengan doanya usaha jualan saya bisa berjalan lancar.)
  • Nyuwun pangestu marang keluarga anggen kawula saget lulus ujian nasional. (Mohon doa restu kepada keluarga agar saya bisa lulus ujian nasional.)
  • Alhamdulillah pangestunipun Gusti Allah saiki kawula saget sembuh saka penyakit sing nggawe kawula ngrasakno kesakitan. (Puji syukur kepada Allah dengan doanya saya bisa sembuh dari penyakit yang membuat saya merasakan kesakitan.)

Demikianlah penjelasan dan contoh ukara pangestu dalam bahasa Jawa. Semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan kita tentang bahasa Jawa.

Lihat artikel lain:


Gambar Gravatar
Tim Editorial KitaPunya.net adalah seorang profesional di bidang Manajemen, Teknologi Digital dan Marketing dengan pengalaman lebih dari 10 tahun. KitaPunya.net saat ini menjadi situs pendidikan dan karir yang selalu berusaha memberikan inforamasi akurat, terpecaya dan terupdate.